Apa nasib anak muda Malaysia?

Anak muda zaman sekarang menhadapi pelbagai cabaran besar dalam bidang politik, pengajian and perkerjaan

Webinar anak muda Aliran

Aliran menganjurkan webinar ketiga tahun ini pada 24 Jun 2021. Judul: Apa masa hadapan anak muda di Malaysia?

Diuar-uarkan sebagai “sembang santai khas”, yang dilakukan di dalam bahasa Melayu dan Inggeris, acara ini bertujuan untuk menjadi sebuah sembang meja bulat yang tidak formal, berbanding seminar akademik yang menampilkan para panelis yang pakar.

Tidak seperti dua webinar awam yang terdahulu, sesi ini dilakukan tertutup hanya kepada anggota dan tamu jemputan. Di dalam memo yang dihantar kepada semua, presiden Aliran, Anil Netto, menyampaikan jemputan kepada anggota Aliran yang lebih muda untuk bersembang. Dengan mengehadkan sesi hanya kepada anggota serta tamu yang dijemput Aliran, diharapkan para panelis muda ini akan lebih selesa untuk bercakap dengan lebih kritikal. Dan itulah yang dilakukan mereka!

Pemudah cara serta panelis yang kemuda-mudaan

Dr Azmil Tayeb, berasal dari KL, berumur 40-an, bukan lagi seorang belia namun tidaklah ‘sepenuhnya dewasa’ juga, sekurang-kurangnya pada semangat dan perilakunya! Beliau suka menunggang motorsikal besarnya, menyertai maraton di seluruh dunia serta masih bujang! Beliaulah orang yang tepat untuk menjadi pemudah cara webinar ini.

Rasa di puncak dunia: Ada kami nyatakan … Azmil juga seorang pengembara yang tegar! – ALIRAN

Beliau juga merupakan setiausaha kehormat Aliran dan sudah menyertai banyak webinar sepanjang dua ‘tahun kuncitara’ ini. Beliau mempunyai Phd dalam bidang politik dari Australian National University serta mengajar kursus sains politik di Universiti Sains Malaysia hampir lima tahun sekarang. Bukunya, Islamic Education in Indonesia and Malaysia: Shaping Minds, Saving Souls (Routledge 2018), yang membandingkan bagaimana pendidikan Islam diajar dan diperturunkan, cukup berbeza, di negara jiran kita itu, dipuji kerana pendekatan perbandingannya. Carilah bukunya nanti.

Sebagai pemudah cara, Azmil menyediakan tiga soalan (rujuk di bawah) bagi mencetuskan perbincangan. Dan siapa pula anggota Aliran yang (lebih) muda bercakap di dalam meja bulat ini?

Norhidayah Nadila, awal 30-an, merupakan anak jati Kampung Matahari Naik di Teluk Kumbar, Pulau Pinang. Dila belajar perundangan di Universiti Multimedia, Melaka. Beliau sudah berkhidmat bersama Women’s Centre for Change, Pulau Pinang, sejak 2015 dan aktif bersama Penang Forum bagi pihak Aliran. Dia juga merupakan anggota jawatankuasa eksekutif Aliran.

Ini kampung halaman saya: Dila yang periang ini sungguh berasa seperti di rumahnya dikelilingi oleh udara masin dan bot nelayan di Teluk Kumbar – ALIRAN

Wan Atikah, pula berumur 20-an asalnya dari Kelantan, belajar antropologi di USM dan bergraduasi pada 2016. Beliau merupakan anggota Arts-Ed Penang, di mana beliau mengendalikan program pendidikan kebudayaan dan seni serta, melalui seni, merancakkan hubungan masyarakat. Pada tahun 2019, Atikah dianugerahkan dengan program felo CrossCulture bagi mengikuti projek kurasi dan rekabentuk program di Jerman. Sekembalinya ke Malaysia, dari Jun ke Oktober 2020, Atikah mengikuti program residensi pekerja budaya Kongsi Bumbung di mana, bersama yang lain, beliau merenung konsep ‘ruang kehidupan’ sewaktu pandemik.

John Fong, anak jati Pulau Pinang berusia 20-an, sarjana muda sains sosial dari Unimas pada 2018 serta juga sarjana dari USM. Pengkhususan beliau adalah dalam bidang sains politik dengan membandingkan perubahan rejim di Malaysia dan Filipina. Pun, masih menganggur sejak bergraduasi. Jadi, beliau turut terlibat beberapa kerja penyelidikan sambil bermain ‘game’ Star Wars ketika masa lapang. Apabila universiti dibuka semula dengan ‘norma baharu’, dan jika beliau masih tidak dapat mencari pekerjaan yang bermakna, John barangkali akan membuat PhD. Beliau juga merupakan anggota jawatankuasa eksekutif Aliran.

Dineskumar Ragu, juga seorang yang berumur 20-an, berasal dari Bukit Mertajam. Beliau belajar sains politik dan pengajian media di USM dari 2013 – 2017. Beliau kemudian bekerja sebagai pegawai program merangkap penyelidikan bersama Asian Strategy and Leadership Institute (Asli) dan juga Global Bersih. Kini menganggur, belia banyak menghabiskan masa di media sosial, di saluran Youtube-nya Political Macha Comments membincangkan politik negara. Dines juga merupakan ahli jawatankuasa eksekutif Aliran.

Zikri Rahman merupakan seorang pekerja budaya dan seni yang ikut bergabung bersama Buku Jalanan, LiteraCity dan Pusat Sejarah Rakyat. Zikri sekarang belajar di peringkat pasca sarjana di dalam bidang penyelidikan sosial dan kajian budaya di National Yang Ming Chiao Tung University, Taiwan. Beliau kini menetap di Selangor.

Soalan-soalan hangat

Berikutnya, saya akan merumuskan isi-isi utama yang dibangkitkan di dalam perbincangan. Namun, saya tidak menamakan isi-isi yang dibangkitkan kepada pembicara yang tertentu (kerana sebahagiannya saya lupa siapa yang menyebut apa!).

Di dalam beberapa bahagian, saya akan menambah beberapa data tambahan dan mengulas analisa yang tidak dibangkitkan secara terus oleh para pembicara. Pun, ianya, saya percaya, mengikut apa yang dibincangkan oleh mereka.

Soalan 1: Bagaimanakah kalian mengkategorikan anak muda di Malaysia? Adakah ianya pengkategorian yang berguna di dalam konteks politik di Malaysia?

Kemungkinan besar, ianya sesuatu yang masuk akal untuk mengkategorikan anak muda kepada mereka yang, misalnya, berumur 18 – 30. Barangkali, tempoh paling kritikal bagi anak muda adalah apabila kita berumur 20 – 29. Kesemua pembicara juga kritikal dalam melihat pengkategorian mereka yang di dalam lingkungan 40-an sebagai anak muda, seperti yang dilakukan oleh parti politik.

Seringkali, ketua serta penjawat parti seperti Pemuda Umno, Pemuda MCA serta Pemuda MIC kebanyakannya adalah berumur 40-an. Bagi para pembicara, ianya seakan-akan terpaksa membuntuti mereka yang berumur, kerana dengan mengekalkan jawatan, mereka yang berumur 40-an ini menafikan mereka yang muda peluang untuk memimpin serta menonjolkan kebolehan untuk membuat kerja dengan lebih baik berbanding mereka yang berumur 40-an.

Walaupun begitu, kesemua pembicara merasakan bahawa ianya juga penting untuk mentaksir ‘anak muda’ secara subjektif – misalnya, adakah kita merasa tua atau muda? – berbanding secara ‘objektifnya’ mengikut umur seseorang.

Menjadi anak muda, ada beberapa yang mengulas, sebagai sebuah ‘proses kemenjadian’. Kerana anak muda, secara asasinya, adalah kelompok yang berada dalam peralihan – tidak hanya anak remaja yang berfoya-foya namun tidak pula orang dewasa matang dengan tanggungjawab. Salah seorang pembicara ada menyebut bagaimana takrifan ‘habitus’ berguna dalam kita memahami keadaan menjadi anak muda itu. Mudahnya, ianya sebuah orientasi kebudayaan serta perasaan yang membezakan seseorang individual sebagai ‘makhluk dalam peralihan’, di dalam sebuah proses kemenjadian.

READ MORE:  The Malaysia that was, is and can be - Young activists

Isi berikutnya tidak ditimbulkan dari perbincangan, namun saya ingin mengulas tentang habitus menjadi anak muda, dan membezakannya dengan habitus menjadi dewasa, atau apa yang saya takrifkan sebagai menjadi “dewasa sepenuhnya”.

Kita mempunyai tanggapan, dan saya percaya kita dapat membuktikannya, bahawa anak muda lebih bersedia mencuba benda baharu, melawan norma, untuk memprotes serta melawan lebih dari mereka yang berumur.

Ada yang kata mahu cuba benda baru? Zikri sedang menjalani pengajian peringkat sarjana di Taiwan – ALIRAN

Namun, keadaan berubah dengan drastik apabila seseorang mula untuk menjadi dewasa dan “settle down”. Bagi orang dewasa, kita mula untuk berdampingan dengan pasangan, dan bila sudah mula berkahwin dan punya anak, seseorang mempunyai tanggungjawab terhadap pasangan dan anaknya, serta dirinya sendiri. Ini juga bermaksud bahawa seseorang mula untuk ‘membina’ hidup (bukan tinggal di rumah bujang, atau sambung tinggal di rumah ibu bapa), mungkin memerlukan kenderaan serta mula menyimpan wang bagi pendidikan anaknya, membeli rumah dan ada simpanan kecemasan.

Apabila seseorang memegang tanggungjawab dan memerlukan cukup pendapatan untuk keseluruhan keluarganya, pasti, seseorang itu akan kurang bersedia untuk mencuba benda baharu, melawan norma, keluar protes atau melawan. Inilah habitus para orang dewasa, lebih-lebih lagi pada mereka yang semakin berusia. Untuk memahaminya dengan cara berbeza, anak muda, tidak sama dengan yang dewasa, di mana mereka tidak akan rugi apa-apa dan barangkali, akan mendapat manfaat pula. Jadi, seseorang itu mungkin bersedia mencuba perkara baharu, mengambil risiko serta lebih cenderung melawan. Orientasi kebudayaan yang sebeginilah, yang ditanggapi dari tindak balas terhadap sesetengah cabaranlah, yang membentuk habitus para anak muda.

Apa ditanya oleh Azmil, kesemua lima pembicara mengulas bahawa tidak ada bentuk politik tertentu yang dapat dimaknakan sebagai ‘politik anak muda’. Malahan, penglibatan anak muda di dalam politik juga tidak semestinya progresif. Ia boleh menjadi, seperti disebut salah seorang pembicara, pisau “bermata dua”.

Benar, anak muda boleh menjadi mereka yang sedar secara politikal, progresif serta kritikal. Misalnya, politik anak muda boleh melihat kepada Angkatan Pemuda Insaf (API), yang dipimpin oleh Ahmad Boestamam, di dalam perjuangannya menuntut kemerdekaan.

Atau barangkali ianya berubah menjadi konservatif seperti yang seringkali ditempelkan kepada Mat Rempit yang juga kecewa dengan kekangan sosial yang dihadapi mereka, namun tidak dapat mengungkapnya dengan cara lain kecuali dengan melanggar undang-undang keselamatan jalanraya menerusi perlumbaan motorsikal yang cukup merbahaya.

Atau, kita juga dapat melihat anak muda yang menguar-uarkan politik reaksionari cara lama lewat etno-keagamaan yang mendiskriminasi mereka dari latarbelakang etnik serta agama. Mereka boleh jadi anak muda namun politik mereka hanya mengikut acuan pemimpin mereka yang lebih tua dalam menjalankan politik yang eksklusif. 

Benar, kita tidak boleh membicarakan hanya satu bentuk politik anak muda. Politik anak muda, seperti politik di Malaysia, seringkali ditandingi seperti ‘pisau bermata dua’. Namun, ia merupakan sifat alamiah anak muda untuk mencabar kuasa dominan serta naratif arus perdana. Namun, protes anak muda tidak semestinya progresif. Dan tidak pula secara automatik konservatif.

Soalan 2: Adakah pengangguran serta penggunaan tenaga tidak penuh (underemployment) sesuatu yang serius melanda anak muda di Malaysia? Adakah arus ini beriringan dengan perkembangan ‘ekonomi gig’ serta melemahkan hak pekerja. Apakah tanggapan kalian tentang hal ini?

Apa yang ditanggapi sebagai ekonomi sementara (gig) merujuk kepada pasaran buruh yang biasanya bercirikan kontrak jangka masa pendek atau bekerja bebas, yang berbeza dengan pekerjaan tetap. Tidak dinafikan, ekonomi sementera seperti ini sudah pun berkembang hampir sedekad sekarang. 

Lebih ramai orang, terutamanya anak muda yang terperangkap dengan ekonomi sementara ini. Malahan, ramai anak muda, yang biasanya belajar sains sosial, kemanusiaan dan komunikasi massa, tertarik kepada bentuk ekonomi sebegini, misalnya menjadi majikan bagi projek jangka masa pendek, seperti menganjurkan Georgetown Festival; menulis artikel bagi penerbitan luar dan dalam negara berdasarkan bilangan artikelnya; serta menjalankan wawancara bagi bancian 2020. Terdapat segelintir anak muda diambil kerja oleh NGO tempatan bagi meneruskan agenda mereka. Beberapa pembicara kita sendiri sebenarnya beroperasi di dalam ekonomi sementara begini. Mereka diambil kerja bergantung kepada projek yang ada.

‘Political Macha’ Dineskumar pernah bekerja bersama badan pemikir Asli dan Global Bersih serta sekarang menjadi hos di rancangan bual bicara di Youtube-nya sendiri – ALIRAN

Keterlibatan dengan ekonomi sementara tidaklah sepenuhnya buruk, pada pandangan anak muda Aliran. Kerana ada yang memilih untuk bebas bekerja, seperti di dalam suasana kurang formal seperti NGO, di mana seseorang lebih mempunyai kawalan bagaimana sesebuah pekerja dapat dilakukan, berbanding terikat dengan kerja serta skop kerja yang khusus dan ditentukan oleh orang atasan. Di dalam situasi lainnya, seringkali, seseorang itu perlu berpakaian kemas untuk ke pejabat dan mengikut waktu bekerja yang ditetapkan. Suka atau tidak, ekonomi sementara ini akan terus wujud. Banyak pekerjaan NGO akan dijalankan berdasarkan bentuk projek pada masa akan datang.

Apa yang penting adalah untuk memastikan anak muda yang terlibat dengan sektor sebegini agar tidak dieksploitasi oleh majikan. Seringkali, NGO yang bertanggungjawab akan mengikut peruntukan ditetapkan Akta Kerja supaya pekerja dapat menerima jaminan kesihatan, cuti pada hari cuti umum, cuti sakit serta cuti tahunan, dan juga kenaikan gaji tahunan dan elaun kerja lebih masa mengikut waktu yang diluangkan mereka (walau ianya perkara jarang berlaku).

Jika semua ini tersedia, dapat kita fahami mengapa anak muda tertarik dengan ekonomi sementara. Namun, pekerjaan dengan kontrak jangka masa pendek, dengan tidak wujud prospek masa hadapan, akan menjadi sesuatu yang didambakan oleh anak muda jika mereka memilih untuk “settle down” dan beralih menjadi orang dewasa yang mempunyai tanggungjawab terhadap pasangan dan anak.

Dapat kita lihat, hanya ekonomi sementaralah yang berkembang ketika pandemik sekarang. Dua daripada pembicara kita sekarang menggangur. Semua pembicara mempunyai kawan yang juga rakan sekuliah yang turut terlibat dengan kerja penghantaran makanan atau membantu dalam urusan membeli-belah atas talian bagi menyara hidup.

Ini sekaligus membawa kita kepada aspek negatif ekonomi sementara. Di mana syarikat penghantaran, mereka bukanlah pekerja sebaliknya ‘kontraktor mandiri’. Jadi, semua peruntukan di dalam perundangan berkaitan pekerja – Akta Kerja, Akta Kesatuan Sekerja serta Akta Perhubungan Perusahaan – tidak terpakai. Seterusnya, mereka turut tidak dilindungi oleh faedah Socso, bayaran kerja lebih masa, cuti di hari cuti awam, apatah lagi cuti sakit.

READ MORE:  Apa nasib anak muda Malaysia? (What's the future like for Malaysia's youth?)

Oleh itu, pihak penguasa tempatan patut masuk campur tangan. Pembicara kita merasakan bahawa ianya penting untuk pemerintah di UK untuk campur tangan bagi mewartakan bahawa pekerja Deliveroo dan pemandu Uber sebagai pekerja dan sekaligus berhak mendapat faedah pekerjaan biasa. Bagi sesetengah orang, seperti teman-teman penggangur kepada pembicara kita ini, mereka terpaksa berkerja di dalam sektor ekonomi sementara dan bukannya kerana mereka cenderung kepada gaya cara kerja yang kasual.

Seorang dari pembicara turut menyatakan kebimbangan bagaimana di kilang, lebih ramai pekerja, termasuklah anak muda, yang dijadikan pekerja melalui sistem kontraktor bebas. Di dalam keadaan ini, pemilik kilang tidak bertanggungjawab terhadap gaji serta kebajikan para pekerja yang bekerja di kilang mereka. Majikan percaya yang mereka tidak perlu berdepan dengan kesatuan sekerja kerana pekerja bukanlah pekerja yang diambil terus oleh kilang. Sebaliknya, kontraktor bebas dari luar yang menjadi majikan terhadap pekerja tersebut. 

Sistem pekerjaan sebegini yang digunakan semakin meluas kepada mereka yang terdesak mencari kerja. Dulunya, kontraktor bebas dari luar sebegini hanya menguruskan pekerja migran. Sekarang, pekerja tempatan, termasuklah mereka yang dari kelas sosial terendah, turut ‘dicampak’ ke dalam sistem yang sangat eksploitatif ini juga. Pembicara kita bersetuju yang ini merupakan ruang yang perlu diperhalusi semula oleh pemerintah, kesatuan sekerja dan barangkali, NGO juga. Mungkin kita boleh bercakap lanjut akan hal ini nanti!

Soalan 3: Pendidikan merupakan isu yang dekat dengan soalan sebelumnya. Apakah pandangan kalian berkenaan pengeluaran graduan universiti yang berlebihan, stigma berkenaan pendidikan vokasional, serta hutang pengajian (PTPTN) yang ditanggung bagi membiayai pendidikan universiti?

Malangnya, dalam keadaan sekarang, saatnya ekonomi menguncup teruk serta peluang pekerjaan yang berkurangan, anak muda, yang sering kita tanggapi sebagai sebuah kelompok, dipaksa untuk berebut antara satu sama lain. Kedua-dua sektor awam dan swasta tidak mengambil pekerja sekarang. Namun, kita tetap mengeluarkan hampir 250,000 graduan setiap tahun! Dan mereka semuanya mencari pekerjaan!

Dua daripada pembicara kita menganggur. Tiga yang lain pula bekerja bersama NGO dan salah seorang dari mereka, lebih dari satu NGO! Dan kesemua mereka bimbang ramai lagi para pelajar akan bergraduasi dalam masa terdekat!

Para pembicara menelusuri permasalahan pada zaman Mahathir. Mereka memang betul. Tahun 1996, Akta Pengajian Tinggi serta dua akta berkaitan diluluskan. Akta baru itu membenarkan perlesenan serta penubuhan universiti swasta tempatan serta kolej berkembar swasta (private twinning colleges) buat pertama kali.

Kesannya, undang-undang baru ini membenarkan penswastaan pendidikan tinggi di Malaysia, berjalan seiring dengan bagaimana idea Dr Mahathir Mohamad dan menteri kewangannya, Daim Zainuddin, telah menswastakan sektor dan aset awam (seperti Telekom, Lembaga Elektrik Negara, sekarang Tenaga Nasional, penyiaran, Keretapi Tanah Melayu, penerbangan, perawatan dan pengagihan air, perawatan kumbahan, pelabuhan serta lebuhraya).

Berikut beberapa data statistikal yang penting bagi merenung soalan ketiga ini.

Pada 1990, hanya ada sembilan universiti awam. Pada 2013, ada 20. Selepas mengubah beberapa kolej teknikal serta perguruan menjadi universiti, kita sekarang mempunyai 26 universiti awam. Seiring dengan keperluan bagi pendidikan dan latihan vokasional dan teknikal, kerajaan juga menubuhkan 32 politeknik lain serta 84 buah kolej komuniti yang didanai orang awam pada 2013.

Sementara itu, sektor pengajian tinggi swasta turut berkembang pesat. Pada 1995, tidak ada satu pun universiti swasta. Pada 2001, 16 sudah menerima lesen. Pada 2013, ada 47 buah universiti swasta serta kolej universiti di seluruh negara. Juga pada tahun itu, 390 kolej swasta yang lain turut didaftarkan, di mana kebanyakannya menjalankan kursus yang mengeluarkan sijil dan diploma, dan tidak semestinya program ijazah.

Kesannya, bilangan pelajar yang memasuki pengajian tinggi meningkat. Mengikut statistik Kementerian Pendidikan, jumlah pelajar yang memasuki institusi awam dan swasta meningkat dari 170,000 pada 1985 kepada 230,000 pada 1990, kepada 550,000 pada 1999, sehinggalah kepada 1.3 juta di tahun 2012. Pada tahun yang sama, hampir 584,000 pelajar memasuki universiti awam, kolej latihan perguruan, politeknik serta kolej komuniti bagi mendapatkan ijazah, diploma dan sijil kursus.

Lebih dari itu, Malaysia mula menggambarkan dirinya sebagai hub pengajian serantau dan mula merekrut pelajar yang sanggup membayar dari Indonesia, negara Asean lainnya, China, Sri Lanka, Pakistan, di seluruh pelusuk Asia Tengah, serta Afrika Barat dan Timur.

Seorang dari pembicara yang menganggur merasa tekanan dari persaingan yang berlaku dengan pelajar lainnya, bukan saja dari pelajar Malaysia tetapi juga pelajar asing. Tidaklah memelikkan jika ianya semakin menyukarkan bagi anak muda, dengan atau tanpa ijazah atau diploma, untuk mencari pekerjaan bagi jangka masa panjang.

Para pembicara berpendapat bahawa sektor pengajian tinggi swasta perlu diperlahankan. Melihat kepada iklan, anda dapat memerhati bagaimana institusi ini cuba untuk merekrut lebih ramai pelajar ketika tempoh kuncitara ini. Namun, ekonomi semakin menguncup dan tiada pekerjaan pula. Namun, untuk membendung sektor awam bukanlah sesuatu yang senang untuk dilakukan.

Barangkali para pembicara tidak dapat mengingati mengapa perkembangan pesat pendidikan tinggi di Malaysia ini dicetuskan atas sebab apa, tiga dekad yang lalu. Faktanya, sektor universiti swasta dibenarkan untuk ditubuhkan bagi menyediakan peluang kepada pelajar Malaysia, khususnya bukan bumiputera, untuk menyertai universiti. Pada tahun 1970-an, 1980-an dan 1990-an, ketegangan etnik memuncak, berpunca dari persaingan untuk memasuki universiti awam yang sedikit itu, yang hanya menyediakan tempat yang terhad. Mengikut sistem kuota yang diperuntukkan Dasar Ekonomi Baru pada 1971, kuota terhad dijalankan bagi kemasukan ke universiti awam, apatah lagi kursus yang didamba-dambakan seperti perubatan, perundangan dan kejuruteraan.

READ MORE:  Jangan bungkam suara anak muda Parit Raja, buka Parlimen segera (Malay/English)

Terima kasih kepada penswastaan pendidikan tinggi, yang juga menyaksikan penubuhan universiti dan kolej perubatan, perundangan dan kejuruteraan secara swasta, ketegangan etnik kemudian dapat dikawal.

Namun, tidaklah pula penswastaan pendidikan tinggi tidak mengakibatkan permasalahan baru. Sudah pasti ianya wujud. Pertama, tampaknya kita mengeluarkan terlalu ramai graduan hari ini. Kita bahkan tidak mampu untuk melantik secara tetap para doktor muda yang sekarang menjadi barisan hadapan Malaysia melawan Covid-19. Para doktor muda ini sekarang merancang untuk mengadakan mogok atau hartal.

Perbincangan tidak menyentuh tentang kualiti universiti kita – swasta dan awam – yang tarafnya, tidak dapat dinafikan, juga terkesan akibat hasil dari ‘pelambakan’ sistem pengajian kita yang berlaku pesat. Walaupun pada suatu ketika dulu, beberapa universiti awam kita cukup bergengsi jika dibandingkan dengan universiti serantau – dari Delhi ke Calcutta, ke Chulalongkorn dan Thammasart, di Singapura dan Hong Kong, ke Tokyo dan Kyoto, sehinggalah Seoul National serta Korea National Universities, hari ini, tidak ada satu pun dari 26 universiti awam serta 47 universiti dan kolej swasta kita dapat menandinginya. Ini, barangkali soal untuk waktu dan ketika yang lain pula.

Yang lebih ditanggapi dalam perbincangan ini, kesemua lima pembicara membahaskan tentang ketiadaan percubaan untuk menstruktur semula sistem pendidikan kita bagi memberi keutamaan kepada pendidikan teknikal dan vokasional. Ketika ini, stigma yang ditanggung oleh pendidikan vokasional berlaku – seperti yang melekat pada pengajian liberal (sains sosial dan kemanusian) yang ditanggapi tidak penting.

Bekas pelatih Aliran, Wan Atikah, berpendapat bahawa masanya di Jerman cukup membuka mata – ALIRAN

Keadaan di mana gaji mereka yang berpendidikan vokasional lebih rendah juga tidak dikaji. Azmil dan Wan Atikah, yang keduanya pernah tinggal di Jerman, berkongsi bagaimana, di negara itu, sektor pendidikan vokasional dan teknikal cukup dibangunkan dan dikongsi. Jadi, kebanyakan pelajar di Jerman yang tidak berkecenderungan akademik akan memilih pendidikan tinggi mereka di kolej teknikal dan vokasional. Kerana begitu ramai mekanik, tukang paip, chef, tukang elektrik, tukang bata dan kayu serta mereka yang lainnya dapat menerima gaji yang baik, serta ada juga yang gajinya lebih tinggi dari para graduan, ramai rakyat Jerman yang memilih untuk memasuki aliran pendidikan ini.

Ada juga yang menyebut tentang Dr Maszlee Malik, yang merupakan menteri pendidikan di bawah kerajaan Pakatan Harapan, juga bersungguh untuk menggubal dasar sistem pendidikan negara, termasuklah memperkemas sistem kolej teknikal dan vokasional. Malangnya, kudeta pintu belakang terjadi begitu laju.

Akhir sekali, kita turut membincangkan isu hutang PTPTN. Kesemua mereka, termasuklah Azmil, berpendapat bahawa perlu ada ‘pengampunan’ terhadap hutang PTPTN. Pinjaman yang diambil pelajar bagi memasuki universiti perlu dihapuskan atau dipotong. Secara minimumnya, sebuah moratorium perlu diberikan ketika ekonomi menguncup serta tempoh pandemik sekarang. Perkara yang cukup hangat ini turut dibincangkan sebelum pilihanraya 2018 dan PH juga berjanji untuk memperhalusinya.

Tidak kira siapa yang berkuasa, kerajaan patut memperhalusi hal ini dengan cepat, seperti yang dibincangkan pembicara kita. Apatah lagi, banyak negara juga menyediakan pendidikan secara percuma kepada warganya.

Menjangkau anak muda

Secara tidak langsung, webinar ini satu usaha selama sedekad yang lalu bagi melibatkan dan merekrut lebih ramai anak muda ke Aliran. Ianya bukanlah sebuah perkara yang baru; kami sendiri sedar bahawa umur purata anggota Aliran sendiri, termasuklah mereka yang di dalam jawatankuasa eksekutif, juga semakin meningkat, saatnya kita sendiri semakin berusia!

Jadi, kami menganjurkan diskusi dengan kelompok anak muda untuk memahami minat dan kecenderungan mereka, acara yang menarik bagi mereka, dan bagaimana kami ‘yang berumur’ ini dapat bekerja bersama yang muda bagi sebuah Malaysia yang lebih baik, contohnya dengan meremajakan Aliran dengan darah dan tenaga muda.

Exco termuda kami, John Fong, terlibat dengan Aliran dengan menulis kepada kami – ALIRAN

Antara isu yang dikemukakan anak muda ketika berdialog dengan mereka adalah bagaimana Aliran dapat meneruskan Aliran Monthly hampir 30 tahun dan kemudiannya, laman web Aliran: “Bagaimana kalian dapat menulis dan menulis selama itu?”

Faktanya, tidak semua anggota Aliran menulis; hanya segelintir yang melakukannya, dan kami menulis saat kami sangat ‘muda’, atau sekurangnya lebih muda dari sekarang. Dan kerana itu tampaknya kami seperti tidak pernah berhenti.

Mengambil kira komen ini dengan serius, kami memohon dana dari luar beberapa tahun lalu untuk menganjurkan bengkel dua hari penulisan anak muda, di Lembah Klang, Pulau Pinang dan Ipoh. Tujuannya bagi membantu anak muda memahami politik dan masyarakat Malaysia dengan lebih baik dan memperkemas bakat menulis mereka. Untuk permulaan, kami menggalakkan mereka untuk menulis kepada kami. Ramai yang melakukannya. Kemudiannya, kami menganjurkan lebih banyak bengkel didanai kami sendiri.

Barangkali, kami perlu lebih banyak bengkel penulisan saatnya kita memasuki norma baharu. Mungkin menerusi beberapa siri webinar anak muda, dengan tema yang berlainan, sebagai sambungan kepada webinar ketiga ini.

Sebelum pilihanraya 2018, saya ada menulis sebuah karangan “The Youth will set us free”, yang memuji usaha beberapa anak muda mengacu perubahan dan pertukaran regim di Malaysia. Artikel itu merupakan respon kepada beberapa pengulas, termasuklah beberapa ahli akademik, yang secara tidak adil mengeneralisasi dan mengkritik anak muda di media arus perdana. Mereka menyalahkan anak muda kerana tidak daftar mengundi dan tidak menunjukkan minat kepada pengundian yang penting dengan menyoroti pendapat serta ciri beberapa individu muda yang cuba untuk memboikot pilihanraya. Saya berpendapat, sebaliknya, bukan anak muda yang bermasalah, merekalah sebahagian dari penyelesaian. Baca artikelnya di sini.

Terdapat beberapa poin yang diutarakan di sana yang mungkin dapat memperhalusi politik anak muda di Malaysia. Juga, sila semak artikel lain oleh seorang cendekia muda dan anggota Aliran, Haris Zuan, berjudul “Youth in the Politics of Transition in Malaysia” (M Weiss and Faisal Hazis eds, Towards a New Malaysia? The 2018 Election and its Aftermath, Singapore: NUS Press, 2020, pp 131-48). Selamat membaca.

Francis Loh
Editor bersama, surat berita Aliran
7 Julai 2021

Terjemahan oleh: Zikri Rahman

Thanks for dropping by! The views expressed in Aliran's media statements and the NGO statements we have endorsed reflect Aliran's official stand. Views and opinions expressed in other pieces published here do not necessarily reflect Aliran's official position.

Our voluntary writers work hard to keep these articles free for all to read. But we do need funds to support our struggle for Justice, Freedom and Solidarity. To maintain our editorial independence, we do not carry any advertisements; nor do we accept funding from dubious sources. If everyone reading this was to make a donation, our fundraising target for the year would be achieved within a week. So please consider making a donation to Persatuan Aliran Kesedaran Negara, CIMB Bank account number 8004240948.
Subscribe
Notify of
guest
0 Comments
Inline Feedbacks
View all comments